Ratusan Ribu Siswa dan Warga di AS Gelar Aksi soal Senjata

Ratusan Ribu Siswa dan Warga di AS Gelar Aksi soal Senjata

235
0
SHARE
Ratusan Ribu Siswa dan Warga di AS Gelar Aksi soal Senjata

Ratusan Ribu Siswa dan Warga di AS Gelar Aksi soal Senjata

 

Ratusan Ribu Siswa dan Warga di AS Gelar Aksi soal Senjata – Ratusan Ribu Siswa dan Warga umum tumpah ruah di jalan kota-kota seluruh Amerika Serikat, Sabtu (24/3/2018). Mereka mendesak anggota parlemen untuk bertindak mengontrol kepemilikan senjata.

Para demonstran mengindahkan panggilan dari siswa sekolah menengah yang selamat dari penembakan massal beberapa waktu lalu,

Demonstrasi “March For Our Lives” diselenggarakan oleh murid-murid Marjory Stoneman Douglas High School.

Sekolah di Parkland, Florida, itu sendiri diserbu seorang bekas siswanya sendiri. Eks siswa itu menembakkan senapan serbu yang menewaskan 17 orang pada Februari lalu.

Para demonstran meminta Kongres untuk merancang undang-undang yang membatasi akses senjata api.

Gracie Nayman, yang berpartisipasi delam demo tersebut dan sebelumnya telah berpartisipasi pada aksi yang sama di Chicago, mengatakan bahwa aksi demikian sangat diperlukan untuk mengingatkan semua pihak.

“Kami melihat bahwa perubahan harus terjadi, dan generasi kita yang perlu mengambil kendali,” kata dia di samping ayah, ibu dan tiga saudara laki-lakinya.

Image result for Ratusan Ribu Siswa dan Warga di AS Gelar Aksi soal Senjata

“Ini tanggung jawab kita untuk membuat perubahan karena tidak ada yang terjadi seperti sekarang,” tambah dia, seperti diwartakan Anadolu Agency.

Para pengunjuk rasa memenuhi Pennsylvania Avenue dari Capitol untuk beberapa blok di barat laut menuju Gedung Putih.

Demonstran dari kalangan siswa—yang akan segera memenuhi syarat untuk memilih dalam pemilu—menggunakan stiker yang menunjukkan tahun di mana mereka dapat memberikan hak suara.

Mereka mengenakan stiker itu sebagai simbolisasi bahwa kekuatan mereka sebagai ”pemilih pemula” tak bisa diremehkan oleh anggota parlemen.

AS akan menyelenggarakan pemilihan kongres jangka menengah pada bulan November 2018.

Presiden Donald Trump tidak mengeluarkan pernyataan baik melalui Twitter atau Gedung Putih, pada Sabtu sore, mengenai aksi tersebut.

Namun, juru bicara Trump, Lindsay Walters, mengatakan sang presiden memuji pemuda-pemudi AS yang berani melaksanakan hak Amandemen Pertama mereka.

Baca jugaPanduan Cara Bermain Ceme Online IDNPlay di Situs ACEPOKER11

“Menjaga anak-anak kita tetap aman adalah prioritas utama presiden. Itulah sebabnya dia mendesak Kongres untuk meloloskan peraturan untuk menghentikan kekerasan di sekolah,” jelasnya.

Aksi yang sama juga terjadi di sedikitnya 12 kota besar Kanada. Mereka berbaris untuk bersolidaritas terhadap demonstrasi di AS.

Warga dan siswa sekolah di Montreal, Toronto, dan Vancouver, turun ke jalan untuk meminta undang-undang kontrol senjata yang lebih ketat di Kanada dan AS.

Pawai massa di Toronto mengular hingga 1,5 kilometer. Mereka nberjalan kaku ke Konsulat AS dan berhenti sejenak untuk mengenang 17 siswa sekolah Marjory Stoneman Douglas High School yang tewas ditembak.

“Epidemi kekerasan senjata di Amerika menyentuh warga Amerika dan Kanada yang tinggal di Vancouver,” kata Juru Bicara Maret Bodil Geyer dalam rilis ke media Kanada.

“Anda tidak bisa hanya berdiri diam dan melihat tetangga Anda mengalami krisis seperti ini.”

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY